Perjudian dan Perdagangan Harian – Theory of Runs

Tidak banyak orang akan berpikir bahwa teori yang dikembangkan untuk roulette dan permainan judi serupa lainnya dapat mengarah pada strategi untuk mengelola uang di pasar – tetapi “Theory of Runs” melakukan hal itu. Teori lari adalah teori yang dapat menghubungkan perjudian dan pengelolaan uang bersama-sama.
Teori berjalan adalah teori yang dapat diterapkan pada perdagangan dengan leverage tinggi atau jangka pendek yang merupakan bagian dari alasan banyak pedagang akan mencoba menggunakannya di pasar Forex – karena pasar Forex bekerja dengan leverage tinggi dan perdagangan jangka pendek.
Untuk memberi Anda gambaran tentang teori lari, pikirkan roda roulette. Selama putaran, ada peluang 1 dalam 2, atau 1/2, bahwa bola berwarna hitam atau merah. Jadi secara teori, ada juga 1/4 peluang untuk memiliki dua orang kulit hitam berturut-turut atau dua merah berturut-turut, dan peluangnya semakin kecil seiring berjalannya waktu.
Teori lari mengasumsikan bahwa jika pick muncul merah empat kali, probabilitasnya jauh lebih besar dari 1/2 bahwa bola akan menjadi hitam pada lemparan berikutnya. Karena hanya ada 1/32 peluang bola menjadi merah lima kali berturut-turut, teorinya adalah jika bola sudah empat kali berturut-turut, entah bagaimana putaran kelima itu karena hukum dari rata-rata jika jauh lebih mungkin untuk pergi setelan lain dari dasar 1/2.
Petaruh olahraga kadang-kadang akan menggunakan ini untuk menjelaskan mengapa akan selalu ada “minggu yang buruk” daftar sabung ayam online untuk mencari tahu, bahkan setelah mereka melakukan semua penelitian tentang pilihan mereka.
Contoh yang sama dapat digunakan saat melempar koin. Jika saya melempar koin lima kali berturut-turut, kemungkinan itu mengarah ke keenam (secara teori) adalah (dalam teori) 1/2, tetapi jika koin itu mengarah ke semua lima kali (probabilitas 1/32), maka teori lari adalah bahwa koin harus mendapatkan lebih banyak kesempatan untuk mendaratkan ekor dengan setiap lemparan.
Setiap kali “teori lari” diterapkan, itu tergantung pada 2 kondisi penting:
1. TIDAK ADA keuntungan statistik dalam terjadinya keuntungan dan kerugian
2. Teori harus menekankan pengelolaan uang dalam kondisi yang merugikan
Di pasar Forex, metode perdagangan Martingale dan Anti-Martingale mempertimbangkan teori ini. Metode martingale menyarankan bahwa taruhan awal harus digandakan setiap kali terjadi kerugian, karena setelah menang, yang lebih baik akan naik level lagi, kemudian bertaruh kembali pada investasi awal. JANGAN GUNAKAN INI UNTUK TRADING FOREX!
Metode Anti-Martingale adalah kebalikannya. Pemenang digandakan hingga tujuan yang telah ditentukan tercapai, dan setelah lari itu tercapai, Anda segera berhenti dan menarik uang Anda sebelum rentetan berakhir. Atau Anda terus menambahkan lebih banyak uang sampai Anda bingung.
Metode perdagangan Forex ini secara langsung berkaitan dengan teori berjalan dan metode perdagangan pasar. Masing-masing memiliki kekuatan dan kelemahan, meskipun banyak pedagang lebih memilih sistem terbukti yang tidak didasarkan pada teori taruhan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *