Rangkullah Kekayaan Dengan Pola Pikir dan Kebiasaan yang Benar

benar

Siapa yang tidak ingin kaya? Itu adalah impian utama setiap manusia. Kekayaan dapat menjamin Anda banyak hal. Itu bisa membuat Anda dihormati, berkuasa, diakui dan yang paling penting, kemakmuran untuk mengarahkan hidup Anda sesuka Anda. Kita semua ingin kaya. Kami bermimpi menjadi kaya. Tapi, jika bermimpi di mana kuda, maka pengemis akan menjadi penunggang, bukan?

Lantas, bagaimana caranya menjadi kaya? Mainkan lotre? Berjudi? Atau cara terbaik dari semuanya adalah terlahir bandar togel sebagai sumber keturunan orang tua kaya? Nah, mereka yang bermain lotre tidak selalu menang. Faktanya, kemungkinan Anda lebih banyak kehilangan uang daripada berhasil. Berjudi adalah rencana buntu lainnya. Anda memenangkan beberapa, Anda kehilangan beberapa; dan keseimbangan hampir selalu bergeser lebih ke arah kalah daripada menang.

Dan uang yang diwariskan dapat menjamin kekayaan Anda, tetapi jika tidak dikelola dengan benar, maka itu sama saja dengan pergi. Dan tidak semua miliarder dunia dilahirkan kaya. Bankir investasi Warren Buffet, anak ahli TI Bill Gates, orang Apple, mendiang Steve Jobs, maestro media Ted Turner, “mata-mata” abadi, Daniel Craig, wanita Xerox Ursula Burns, pria uang Rusia Roman Abramovich, ratu acara bincang-bincang Oprah Winfrey – daftarnya tidak terbatas.

Beberapa dari mereka terlahir tanpa uang dan hidup di jalanan, beberapa lahir di keluarga kelas menengah tanpa sumber keuangan, beberapa menjadi yatim piatu; tetapi tidak peduli apa, mereka semua berhasil mengubah takdir mereka dan muncul sebagai beberapa orang paling sukses dan terkaya di dunia. Orang yang berbeda, berbagai bidang usaha, cara berbeda untuk sukses; namun mereka memiliki beberapa ciri umum yang membantu mereka mencapai tempat mereka sekarang. Mari jelajahi pola pikir yang menyatukan mereka dalam perjalanan menuju kesuksesan.

Sikap tidak pernah mengatakan mati
Bahkan ketika hidup di jalanan sebagai aktor yang tidak bekerja, Daniel Craig tidak pernah mau menyerah. Akting adalah hasratnya, panggilan yang telah dia pilih untuk dirinya sendiri. Dan tidak peduli berapa kali dia ditolak, dia tidak siap untuk melempar topinya. Jalannya tidak mudah, ada banyak kekecewaan. Tetapi, ketika Anda bertekad untuk berhasil, tidak ada yang dapat menghentikan Anda untuk mendaki puncak kejayaan.

Sukses tidak datang dengan mudah. Ketika Anda bersedia untuk mengejar tujuan Anda, meskipun mengalami kemunduran, setengah pertempuran dimenangkan. Abraham Lincoln tentunya harus dihitung sebagai presiden Amerika yang telah kalah dalam pemilu terbesar beberapa kali, lebih dari 3 kali skor. Tapi, penyerahan yang lembut bukanlah kata yang dia mengerti sama sekali. Kemuliaan adalah miliknya yang bersedia menghadapi kesulitan dan mengatasinya dengan cara apapun.

Terima tanggung jawab atas kesalahan dan belajar darinya
Kesalahan adalah bagian dari kehidupan. Steve Jobs adalah seorang putus sekolah, begitu pula Bill Gates. Apakah kurangnya gelar sarjana menghalangi mereka untuk mengejar tujuan mereka? Kami berhak melakukan kesalahan. Seperti yang dikatakan oleh penulis terkenal Alexander Pope, “Melakukan kesalahan adalah manusia”. Nah, perbedaan antara orang kaya dan orang yang bercita-cita menjadi kaya tetapi gagal adalah ketika orang kaya tergelincir dalam penilaian, mereka bersedia menerima kesalahan juga. Sedangkan manusia biasa suka memberikan tanggung jawab kepada orang lain. Lagi pula, sangat mudah untuk menyebarkan kesalahan daripada menerima bagian Anda darinya.

Ingat, sikap dan pola pikir yang benar dapat membuat Anda atau menghancurkan Anda. Tidak ada yang dilahirkan dengan sikap yang benar terhadap penciptaan kekayaan. Itu adalah sifat memperoleh. Pelajari itu dan Anda akan mendapatkan banyak hadiah; menghindar dan Anda bisa tetap dalam kebiasaan selamanya. Nasib Anda pada akhirnya ada di tangan Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *