Membeli Saham Secara Online Menjadi Mudah

online

Membeli saham secara online bisa menjadi sedikit tantangan bagi banyak orang. Namun, itu tidak harus. Yang penting adalah Anda menemukan sistem yang bekerja dengan baik untuk Anda. Perdagangan sangat psikologis karena semua keputusan Anda perlu dibuat dengan cepat jika Anda seorang pedagang. Namun, jika Anda adalah investor jangka panjang, maka Anda ingin membeli dan menahan perusahaan. Apa pun yang Anda pilih, Anda harus menentukan seperangkat pedoman yang cocok untuk Anda.

Jika Anda ingin membeli saham untuk jangka panjang, Anda harus terlebih dahulu memahami manajemen uang slot hoki . Secara umum dikatakan bahwa terlepas dari bagaimana Anda berdagang, Anda tidak boleh mengambil risiko lebih dari 5% dari modal Anda dalam satu perdagangan. Saya memiliki beberapa ketidaksepakatan dengan ini, terutama jika Anda sudah memiliki pendapatan yang konsisten masuk ke akun Anda. Namun, Anda tidak akan salah jika menggunakan strategi ini, dan tidak ada alasan untuk mengkhawatirkannya.

Ini berarti Anda harus menetapkan stop loss sehingga jika saham mendekati 5% dari keseluruhan portofolio Anda, saham Anda akan dijual sesegera mungkin, atau ukuran posisi. Jika Anda seorang pedagang opsi, Anda mungkin ingin membeli pelindung pada harga strike dari tanda kerugian 5% dari portofolio Anda atau lebih tinggi. Itu mungkin lebih aman karena stop loss tidak akan selalu melindungi Anda karena penurunan saham semalam masih bisa menyebabkan banyak kerusakan, namun, ini tentu saja merupakan titik awal.

Selain itu, Anda mungkin harus mempertimbangkan untuk melakukan pembelian yang merupakan 2% dari total modal investasi Anda. Jika Anda memiliki 100.000; Anda biasanya harus melakukan pembelian sebesar $2.000. Jika Anda melakukan ini, tidak ada satu saham pun yang dapat membawa Anda di bawah kerugian 5%, namun, secara kolektif jika semuanya turun 5% atau lebih, Anda akan melakukannya. Dengan memposisikan pembelian Anda sekecil ini, Anda memberi diri Anda kemampuan untuk menambahkan pembelian tambahan dengan ukuran posisi yang lebih besar. Jika saham mencapai titik beli kedua, Anda dapat membeli lebih banyak pada titik breakout. Jika Anda seorang “pembeli murah”, Anda dapat membeli setiap kali saham turun lebih rendah.

Sebagai investor, Anda harus menetapkan batas pembelian, sehingga Anda dapat mengambil saham saat turun di bawah ambang batas tertentu. Mungkin mengumpulkan posisi dengan terus melakukan 2% dari pembelian portofolio Anda, Anda dapat membeli setiap penurunan 2% dari pembelian terakhir Anda. Atau Anda dapat mengubah harga pembelian sehingga penurunan 2% pertama Anda membeli lebih banyak, lalu 5% di bawahnya Anda membeli lebih banyak. Anda dapat terus meningkatkan ukuran saham tertentu, selama Anda tetap terdiversifikasi.

Sekarang kita perlu masuk ke diversifikasi akun Anda secara keseluruhan dengan benar. Anda mungkin ingin menentukan serangkaian parameter tertentu saat berinvestasi berdasarkan pandangan Anda saat ini. Misalnya, pertimbangkan hal berikut:

Anda akan berusaha untuk melakukan diversifikasi sehingga Anda memiliki beberapa pembelian di masing-masing sektor ini sampai Anda memiliki kecocokan di atas. Jika Anda menggunakan pembelian 2%, itu berarti Anda umumnya akan memiliki sekitar 5 saham di setiap sektor untuk setidaknya dipertimbangkan. Namun, jika satu saham menonjol, Anda dapat mengakumulasikan satu posisi saham untuk seluruh sektor. Selain itu, jika Anda tidak memiliki banyak untuk diinvestasikan, Anda dapat mempertimbangkan untuk menginvestasikan seluruh jumlah masing-masing ke dalam 1 atau 2 saham. Jadi Anda perlu menentukan saham terbaik di setiap sektor dan memetakan semuanya.

Meskipun tergantung pada keseluruhan pandangan pasar Anda, Anda mungkin lebih agresif bertaruh pada sektor tertentu, yang berarti Anda akan kurang agresif di sektor lain. Sekarang ketika membeli saham secara online, Anda memiliki alat yang dapat membantu Anda menetapkan batasan tertentu pada pembelian. Di sinilah limit order mungkin berguna.

Anda dapat menggunakan limit buy untuk membeli lebih banyak saham saat posisi Anda turun secara signifikan. Ini akan memungkinkan Anda untuk meningkatkan eksposur Anda ketika posisi sektor dapat menurun dari 10% menjadi 5%. Ini akan memungkinkan Anda untuk menggunakan posisi kas Anda untuk meningkatkan area pasar lainnya. Sekarang saat posisi Anda yang lain bertambah, Anda mungkin ingin menjual saham. Anda dapat kembali mengatur akun Anda sehingga jika saham mencapai titik tertentu Anda akan menjual saham. Secara pribadi, saya lebih suka menggunakan trailing stop. Ini akan memungkinkan Anda untuk meningkatkan keuntungan Anda dengan lebih efektif. Misalnya, jika trailing stop 20% ditetapkan, itu berarti saham tidak akan dijual kecuali jika turun 20% dari keuntungan tertingginya. Ini akan memberi saham dengan momentum ruang untuk berlari. Namun, karena posisi Anda di satu area semakin besar, Anda perlu mengencangkan trailing stop dari 20 menjadi 15,

Strategi ini tidak berjalan dengan baik jika pasar ambruk, itulah sebabnya Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk mempelajari strategi lindung nilai. Karena ini adalah membeli saham secara online menjadi mudah, kami tidak akan membahas detailnya di sini. Sekarang panduan ini hanya merupakan garis besar tentang membeli saham, jika Anda benar-benar ingin mempelajari cara memilih saham individual di setiap sektor, saya mendorong Anda untuk mempertimbangkan menginvestasikan waktu untuk mempelajari apa yang membuat saham layak dibeli. Pada dasarnya idenya adalah Anda akan meneliti dasar-dasar perusahaan dan terus memperbarui daftar jika perusahaan lain muncul. Ini akan membantu Anda tetap terdiversifikasi dan memungkinkan Anda untuk hanya berinvestasi pada nama-nama terbaik di sektor tertentu. Sementara saya pergi mencari stok terserah Anda, saya akan mengatakan bahwa Anda dapat menggunakan screener stok yang tersedia online dan menggunakan screener untuk membatasi setiap layar ke sektor tertentu.